Sabtu, 11 Februari 2012

Latar Belakang dan Fokus Penelitian


Dosen  :  Dr. Muhammad Rusdi, M.Si


LATAR BELAKANG DAN FOKUS PENELITIAN




 








Oleh

Mohammad Wahyuddin
(E 211 08 252)








JURUSAN ILMU ADMINISTRASI
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2011

KATA PENGANTAR
Puji Syukur kehadirat Allah SWT, karena rahmat dan hidayah-nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini sebagaimana mestinya.
Tugas  ini merupakan salah satu kompetensi dasar bagi Mahasiswa tentang Metode Penelitian Administrasi . Adapun judul yang saya bawakan yaitu   ”Latar Belakang dan Fokus Penelitian.
Dalam penulisan makalah ini penulis menemukan kesulitan-kesulitan dan hambatan-hambatan terutama sulitnya mencari bahan bacaan sehingga Makalah ini jauh dari kesempurnaan yang diinginkan. Namun semuanya itu merupakan kesan suka duka yang tak mudah terlupakan dan menjadi pengalaman yang sangat berharga. Maka sehubungan dengan penyusunan makalah  ini apabila ada kekurangan atau kesalahan, hal itu tidaklah terlepas dari batasan ilmu pengetahuan yang dimiliki penulis, maka benarlah pepatah berbunyi :
Tak Ada Gading Yang Tak Retak
Untuk itu penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1.   Dr. Muhammad Rusdi, M.Si, sebagai Dosen Ilmu Administrasi di Unhas yang memberikan arahan dan pengetahuan tentang Metode Penelitian Administrasi.
2.   Keluarga yang senantiasa memanjatkan doa kepada Allah SWT demi tercapainya kesuksesan penulis dan tak henti-hentinya memberikan bantuan moril dan materil.
3.   Teman-teman Bravo yang senantiasa membantu dan memberikan dorongan.
Sebagai penulis, kami juga sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun kepada lapisan masyarakat terutama dari para rekan-rekan pembaca., demi kesempurnaan makalah berikutnya.
Kiranya Allah SWT memberikan imbalan yang setimpal, atas segala bantuan yang telah diberikan sehubungan dengan penyusunan Makalah ini.

Makassar, Februari 2010

Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL                                                                                           
KATA PENGANTAR                                                                                         i 
DAFTAR ISI                                                                                                        ii
BAB    I     PENDAHULUAN                                                                             1
                   A.  Latar Belakang                                                                              1
                   B.   Rumusan Masalah                                                                          1
                   C.   Tujuan Penulisan                                                                            1
                   D.  Manfaat Penulisan                                                                         1
BAB    II   TINJAUAN TEORITIS                                                                   2
A.     Latar Belakang Penelitian                                                              2
B.     Fokus Penelitian                                                                            3
C.     Pertanyaan dalam penelitian                                                          8
BAB    III  PENUTUP                                                                                          9
                   A.  Kesimpulan                                                                                    9
DAFTAR PUSTAKA                                                                                          10           


BAB I
PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang
Semua kegiatan penelitian ilmiah harus dilakukan secara sistematis didalam penyusunan penelitian. Pada makalah ini penulis mencoba untuk memberi gambaran spesifik mengenai latar belakang, fokus dan pertanyaan  penelitian yang tertuang pada BAB I PENDAHULUAN . Adapun urutan langkah-langkah fundamental. pertama, seseorang dihadapkan dengan masalah keadaan, peristiwa, atau situasi (studi masalah). Peneliti yang diinstruksikan untuk merancang metode pengumpulan informasi yang berkenaan dengan masalah (perencanaan strategi penelitian). informasi yang terkumpul (kegiatan pengumpulan data). sekali informasi yang dikumpulkan, artinya harus ditemukan (pengolahan data, analisis, dan interpretasi). Maka dari itu dalam makalah ini penulis mencoba untuk memberikan pemahaman mengenai hal tersebut.
B.   Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas maka dapat ditarik permasalahan yang diketahui penulis :
  1. Bagaimana cara penyusunan latar belakang penelitian ?
  2. Mengapa peneliti harus fokus / strategi dalam penelitian ?
  3. Bagaimana cara penyusunan rumusan masalah penelitian ?
C.  Tujuan Penelitian
1.      Untuk mengetahui cara penyusunan latar belakang penelitian.
2.      Untuk mengetahui  peneliti harus fokus / strategi dalam penelitian.
3.      Untuk mengetahui  cara penyusunan rumusan masalah penelitian.
D.  Manfaat Penulisan
1.      Memberikan wawasan kepada mahasiswa mengenai penyusunan BAB I PENDAHULUAN dalam penelitian ilmiah. 


BAB II
TINJAUAN TEORITIS

A.  Latar Belakang Penelitian
Dalam penyusunan latar belakang penelitian ada dua hal yang harus dipahami oleh para peneliti yang pertama, argumen deduktif dan induktif.
Dalam penelitian dengan menggunakan pendekatan kuantitatif didasari pada argumen deduksi. Deduksi merupakan proses pengambilan kesimpulan sebagai akibat  dari alasan-alasan yang diajukan berdasarkan hasil analisis data. Proses pengambilan kesimpulan dengan cara deduksi didasari oleh alasan-alasan yang benar dan valid. Proses pengambilan kesimpulan berdasarkan alasan-alasan yang valid atau dengan menguji hipotesis dengan menggunakan data empiris disebut proses deduksi dan metodenya disebut metode deduktif dan penelitiannya disebut penelitian deduktif. Proses deduksi selalu digunakan pada penelitian yang menggunakan pendekatan kuantitatif.
Induksi didefinisikan sebagai proses pengambilan kesimpulan (atau pembentukan hipotesis) yang didasarkan pada satu atau dua fakta atau bukti-bukti. Pendekatan induksi sangat berbeda dengan deduksi. Tidak ada hubungan yang kuat antara alasan dan konklusi. Proses pembentukan hipotesis dan pengambilan kesimpulan berdasarkan data yang diobservasi dan dikumpulkan terlebih dahulu disebut proses induksi dan metodenya disebut metode induktif dan penelitiannya disebut penelitian induktif. Dengan demikian pendekatan induksi mengumpulkan data terlebih dahulu baru hipotesis dibuat jika diinginkan atau konklusi langsung diambil jika hipotesis tidak digunakan. Proses induksi selalu digunakan pada penelitian dengan pendekatan kualitatif (naturalis). Penalaran induksi merupakan proses berpikir yang berdasarkan kesimpulan umum pada kondisi khusus. Kesimpulan menjelaskan fakta sedangkan faktanya mendukung kesimpulan.


Dalam Creswell (1994) disebutkan empat jenis penelitian dalam pendekatan kualitatif.
  1. Etnografi : dalam penelitian ini yang dipelajari adalah kelompok budaya dalam konteks natural selama periode tertentu, dengan tujuan untuk mengetahui budaya kelompok tersebut.
  2. Grounded Theory : yang diupayakan dalam penelitian ini adalah menyimpulkan suatu teori dengan menggunakan tahap-tahap pengumpulan data dan saling menghubungkan antara kategori informasi. Karakteristik dari jenis ini adalah perbandingan antar data dari berbagai kategori dan penggunaan sampel yang berbeda dari kelompok populasi untuk memaksimalkan persamaan dan perbedaannya.
  3. Studi Kasus : yang digali adalah entitas tunggal atau fenomena (“kasus”) dari suatu masa tertentu dan aktivitas (bisa berupa program, kejadian, proses, institusi atau kelompok sosial), serta mengumpulkan detil informasi dengan menggunakan berbagai prosedur pengumpulan data selama kasus itu terjadi.
  4. Studi Fenomenologi : dalam penelitian ini yang diteliti adalah pengalaman manusia melalui deskripsi dari orang yang menjadi partisipan penelitian, sehingga peneliti dapat memahami pengalaman hidup partisipan.
B.   Fokus Penelitian
Fokus penelitian memuat rincian pernyataan tentang cakupan atau topik-topik pokok yang akan diungkap/digali dalam penelitian ini. Apabila digunakan istilah rumusan masalah, fokus penelitian berisi pertanyaan-pertanyaan yang akan dijawab dalam penelitian dan alasan diajukannya pertanyaan. Pertanyaan-pertanyaan ini diajukan untuk mengetahui gambaran apa yang akan diungkapkan di lapangan.  Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan harus didukung oleh alasan-alasan mengapa hal tersebut ditampilkan. Alasan-alasan ini harus dikemukakan secara jelas, sesuai dengan sifat penelitian kualitatif yang holistik, induktif, dan naturalistik yang berarti dekat sekali dengan gejala yang diteliti. Pertanyaan-pertanyaan tersebut diajukan setelah diadakan studi pendahuluan di lapangan. Saat ini, baik kuantitatif dan riset kualitatif dianggap sah strategi desain untuk penelitian dalam administrasi publik dan semua ilmu-ilmu sosial dan administratif, mereka hanya melayani tujuan yang berbeda. pendekatan yang pernah diambil, semua penelitian berlangsung melalui proses delapan langkah yang ditunjukkan pada Gambar 1. Diuji dan disempurnakan selama puluhan tahun penyelidikan ilmiah, hari ini delapan langkah proses ini digunakan untuk memandu kegiatan penelitian di semua sosial, administratif, dan ilmu alam. Sebelum kita memulai sesuatu, kita jelas harus memiliki beberapa ide bidang apa yang akan kita hadapi. Jumlah ini untuk menentukan fokus. Sebelum kita memulai sesuatu, kita jelas harus memiliki beberapa ide bidang apa yang akan kita hadapi Jumlah ini untuk menentukan fokus. Pendekatan untuk menentukan fokus disarankan di sini berbeda dengan pandangan tradisional tentang asal-usul tugas penelitian. Ini melihat mereka sebagai berakar pada disiplin akademik, mengungkapkan melalui literatur dan penelitian  teoritis atau metodologis keprihatinan. Bents dan Shapiro (1988, hlm. 72-4).



































DAFTAR PUSTAKA






Gambar 1.  Delapan langkah proses penelitian
Langkah 1. Identitas masalah penelitian
Langkah pertama dalam penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi masalah penelitian secara jelas dan ringkas. ada kesepakatan bulat bahwa ini adalah langkah yang paling penting dalam seluruh proses penelitian. jika langkah pertama tidak dilakukan dengan benar, kegiatan yang tersisa akan membuang-buang waktu peneliti dan tenaga kerja. data yang akan dikumpulkan, tetapi makna bahwa data akan hilang.
Langkah 2. Menetapkan tujuan penelitian
Langkah kedua dalam proses penelitian adalah untuk menguraikan terlebih dahulu apa yang akan dicapai oleh penelitian. ini adalah tujuan untuk studi. langkah ini berhubungan erat dengan langkah pertama. mengidentifikasi masalah penelitian. baik lihat alasan untuk melakukan penelitian. Pada tahap ini, bagaimanapun, tujuan mungkin masih tentative, akhir objektif mungkin tidak muncul sampai setelah suatu tinjauan pustaka yang berkaitan dengan pertanyaan penelitian telah selesai.
Langkah 3. Tentukan strategi penelitian
Langkah ketiga dari proses ini adalah menentukan strategi penelitian yang memberikan biaya yang paling efektif untuk mengumpulkan informasi yang dibutuhkan, dan strategi yang menghasilkan jawaban terbaik bagi pertanyaan penelitian. tiga kelas luas strategi penelitian kualitatif, kuantitatif, dan dikombinasikan.
Langkah 4. Siapkan rencana penelitian
Pada langkah keempat, peneliti menyiapkan suatu rencana untuk kegiatan penelitian selanjutnya. ini berarti dalam memajukan mengidentifikasi subjek penelitian atau sampel, metode yang direncanakan untuk mengumpulkan dan memproses data, dan kerangka waktu untuk menyelesaikan proyek. dengan demikian, merancang rencana penelitian yang efektif memerlukan keputusan pada (1) sumber-sumber data , (2) pendekatan penelitian (3) instrumen pengumpulan data, (4) rencana sampling, dan (5) metode studi menghubungi subyek.


Langkah 5. Melakukan tinjauan pustaka
Bagian penting dari setiap proyek penelitian adalah suatu kegiatan yang disebut tinjauan pustaka. ini tidak lebih dari tinjauan penelitian sebelumnya mengenai topik di tangan. itu biasanya melibatkan membaca dan menganalisis bahan dalam buku-buku yang diterbitkan, profesional dan akademik jurnal, dokumen pemerintah, dan sumber lain. Literatur dibangun di atas pekerjaan yang telah dilakukan oleh investigasi lainnya. fokus dari tinjauan literatur harus selalu berada pada ide-ide kunci yang dapat berfungsi sebagai dasar untuk penyelidikan lebih lanjut. peneliti sebelumnya mungkin sudah dinyatakan dan diuji hipotesis tentang topic. (Selltiz, Wrightman, dan Cook 1976).
Langkah 6. Kumpulkan data
Langkah keenam, suatu langkah tindakan, melibatkan pengumpulan data yang diperlukan untuk memenuhi tujuan penelitian dan menjawab studi keberatan dan menjawab pertanyaan penelitian. tergantung pada strategi penelitian yang dipilih, data tersebut dapat mengumpulkan dengan (1) berpartisipasi dalam sebuah situasi sosial dan merekam temuan-temuan, (pasif mengamati subjek, (3) subjek wawancara satu per satu waktu atau dalam kelompok, (4) mempersiapkan sebuah kuesioner untuk survei sampel, atau (5) memeriksa dokumen-dokumen dari sumber-sumber informasi lain. para peneliti dapat mengumpulkan data primer, data sekunder, atau keduanya. Data primer adalah data asli bahwa peneliti mengumpulkan dari sumber-sumber asli. contoh data primer meliputi tanggapan atas kuesioner, wawancara, atau beberapa jenis pengukuran lain. data sekunder adalah data yang telah dikumpulkan oleh orang lain untuk tujuan lain. contoh data sekunder meliputi laporan statistik pemerintah, artikel di professional
Langkah 7. Menafsirkan dan menganalisis data
Langkah ketujuh  langkah hasilnya juga merupakan kegiatan yang mungkin paling sulit bagi para peneliti awal untuk menguasai. sekali data di tangan, peneliti harus menetapkan beberapa urutan dalam data dan menentukan makna dan / atau implikasi. penafsiran ini harus dilakukan sehingga temuan dapat dikaitkan dengan pertanyaan penelitian yang asli dan tujuan penelitian.

Langkah 8. Mempersiapkan dan menyajikan temuan
Langkah kedelapan adalah mempersiapkan laporan penelitian dan menyajikan temuan. itu adalah langkah terakhir dalam proses, tetapi penting kedua dalam hanya untuk definting jelas dan fokus pada masalah penelitian / pertanyaan penelitian. outline untuk laporan penelitian mengikuti garis besar yang sama yang dikembangkan selama langkah keempat, penyusunan rencana penelitian. beberapa bagian dari laporan, seperti deskripsi masalah penelitian, tujuan penelitian penggambaran, tinjauan terhadap literatur, dan alasan untuk memilih strategi yang digunakan, mungkin telah ditulis sebagai peneliti menyelesaikan langkah-langkah awal dalam proses.

C.   Pertanyaan dalam Penelitian
Menyusun pertanyaan yang akan diajukan dalam penelitian, bukanlah pekerjaan yang mudah. Penyusunan daftar pertanyaan biasanya mengikuti langkah-langkah berikut: pertama, memfokuskan penelitian, apakah penelitian umum atau penelitian khusus. Kemudian mempersempit pertanyaan tersebut menjadi spesifik lagi, dan tentunya sebuah pertanyaan dalam penelitian haruslah rasional. Sebuah pertanyaan dapat dimunculkan oleh peneliti karena melihat rumusan masalah, mencari konteks yang tepat, menentukan fokus penelitian, dan membuat pertanyaan. Secara umum, langkah-langkah tersebut dapat ditempuh untuk menyusun pertanyaan yang akan diajukan dalam penelitian.
Pertanyaan yang produktif sangat menentukan keefektifan sebuah penelitian. J.T. Campbell dkk. (1982) telah melihat masalah ini dengan menggunakan berbagai teknik empiris, termasuk perbedaan antara studi dengan menggunakan berbagai teknik empiris, termasuk studi kontras yang menilai kegagalan dan keberhasilan organisatoris. Penelitian mereka terbatas pada psikologi industry dan organisasi. Tetapi, banyak kesimpulan-kesimpulan mereka tampaknya memiliki relevansi yang umum untuk studi sosial. Memilih pertanyaan yang inovatif, bukanlah bukanlah suatu tindakan atau keputusan yang serta-merta. Penelitian yang berarti adalah sebuah proses, sikap dalam cara berpikir. Penelitian yang berhasil akan dicapai oleh orang-orang yang termotivasi untuk melakukan penelitian dan bersedia membayarnya dengan waktu dan tenaga.
Campbell, dkk. melihat pemilihan pertanyaan dalam penelitian sebagai proses non-linear dan melibatkan banyak ketidakpastian dan intuisi. Penelitian dimulai dengan pemikiran linear mekanistik, berkaitan erat dengan yang dikenal dan dipahami. Sesuatu yang kurang dipahami sebaiknya kembali dibantu dengan kajian teoritis supaya mengubahnya menjadi sesuatu yang dapat didefinisikan dengan jelas, logis dan rasional dan dapat dinilai.
Campbell, dkk. juga mengadakan wawancara informal dengan para penyelidik yang bertanggung jawab dan dianggap penting dalam studi organisasi, dan mencapai kesimpulan yang mendukung argumen mereka sebelumnya. Secara khusus, hal ini tidak tampak bahwa studi hanya untuk mencari, memperluas, dan menguji teori penelitian yang sudah ada sebelumnya. Pada kenyataannya, di hamper semua kasus, teori atau pengetahuan diimpor dari bidang lain. Yang jelas adalah penelitian yang penting didorong oleh beberapa masalah tertentu yang harus dipecahkan; bahwa mereka mencirikan masalah dengan membuat teknik, bukan sebaliknya. Masing-masing peneliti banyak yang terlibat dalam bidang studi substansif dan itu menarik untuk dicatat bahwa mereka melaporkan keberuntungan dengan penciptaan dalam masalah penelitian. Berikut adalah awal dari penelitian yang berhasil dan penelitian yang gagal: Penelitian dikatakan berhasil, apabila dimulai dengan:









BAB III
PENUTUP

A.   Kesimpulan
Dalam penyusunan latar belakang penelitian ada berbagai hal yang harus dipahami seorang peneliti yaitu penentuan pendekatan penelitian (kualitatif dan kuantitatif). Pendekatan kualitatif, dalam penyusunannya harus didasari pada etnografi, grounded theory fenomenologi dan study kasus. ( Creswell, 1994). Pendekatan Kuantitatif, dalam penyusunan latar belakang perlu didasari oleh teori-teori dari penelitian yang relevan.
Proses penelitian melibatkan delapan langkah, dimulai dengan mendirikan apa dan mengapa penelitian sangat diperlukan dan diakhiri dengan laporan komprehensif temuan yang muncul dari proses penelitian.


























DAFTAR PUSTAKA


Creswell, W. John. 1988. Research Design: Qualitative and Quantitative Approach. Sage publications.

Hadi Wahyono. Creswell, J. W. 1998. Qualitative Inquiry and Research Design. Sage Publications, Inc: California. Dapat diakses di http//:penelitian studi kasus.blogspot.com.

McNabb, E., David.  2002. Research Methods in Public Administration and Nonprofit Management: Quantitative and Qualitative Approaches, ME, Sharp.

Robson, Colin, 2002. Real World Research: a resource for social scientists and practitioner-researchers, Blackwell publisher.




0 komentar:

Poskan Komentar